Bentuk Kementerian Agraria ! [ Oleh : @budimandjatmiko ]

Pernah Anda mencoba berjalan dengan satu kaki? Bagaimana rasanya? Berapa menit dan berapa meter yang bisa ditempuh tanpa alat bantu sebelum terjatuh? Bayangkanlah, itu adalah Indonesia kita....
Sebagai negeri dengan kekayaan alam melimpah, seharusnya kemiskinan bukanlah problem kita. Hampir semua ada. Akan tetapi, mengapa kemiskinan terlihat begitu terbuka?
Kemiskinan terjadi karena ketimpangan penguasaan sumber daya. Rata-rata penguasaan lahan petani di pedesaan kini di bawah 0,25 hektar. Bandingkan dengan industri sawit yang dikuasai asing, antara lain Guthrie Malaysia 167.908 hektar, Wilmar International Group Singapura 85.000 hektar, Hindoli Cargill Amerika 63.455 hektar, Kuala Lumpur Kepong Bhd Malaysia 45.714 hektar, SIPEF Group Belgia 30.952 hektar, serta Golden Hope Group Malaysia 12.810 hektar (Hadi, Syamsul, dkk, 2012: 47-48).
Pembagian timpang
Hanya 0,2 persen penduduk yang menguasai 56 persen aset nasional dengan konsentrasi aset 87 persen dalam bentuk tanah. Bahkan, koefesien gini lahan sebagai alat ukur ketimpangan dalam penguasaan lahan mencapai 0,536 (Winoto, Joyo, 2010: 14). Ia sudah melampaui "titik ledak" 0,5 dari gejolak sosial di wilayah pedesaan.
Ketimpangan makin menjadi dengan adanya tanah telantar. Hingga 2010, luas tanah telantar mencapai 7,3 juta hektar atau 133 kali luas negara Singapura. Dari 7,3 juta tanah telantar itu, 15,32 persen dikuasai negara (BUMN) dan sisanya swasta. Tanah yang telantar itu 1,935 juta hektar merupakan tanah hak guna usaha (Winoto, Joyo, 2010: 18-19).
Tampaklah persoalan mendasar di negeri ini sesungguhnya bukan ilmu perkalian (x) sumber daya atau kapitalisasi sumber daya. Persoalannya adalah ilmu bagi (:) sumber daya alias soal keadilan sosial.
Ilmu bagi (:) adalah soal yang sangat berat. Ilmu bagi (:) yang salah sering menimbulkan konflik. Pastilah Ibu Pertiwi tidak mudah memotong kue dengan adil kepada 240 juta rakyat. Jika anak pertama mendapat lebih besar dari adiknya, pertengkaran tak terhindarkan. Kesulitan itu bahkan telah terlihat kini. Protes rakyat dalam bentuk konflik agraria adalah representasi dari ilmu bagi yang tidak tepat itu.
Beban BPN
Jika masalahnya adalah ketimpangan, apakah lembaga setingkat badan seperti Badan Pertanahan Nasional (BPN) dapat mengatasinya? Keberadaan BPN hanya dilegitimasi oleh peraturan perundang-undangan setingkat PP, yaitu PP No 10 Tahun 2006. Bandingkan dengan badan-badan lain yang diatur dengan peraturan perundang-undangan setingkat UU.
Dalam PP tersebut ada 21 fungsi BPN, di antaranya tiga fungsi terberat, yaitu pengaturan dan penetapan hak-hak atas tanah, pelaksanaan penatagunaan tanah, reforma agraria dan penataan wilayah-wilayah khusus, serta pengkajian dan penanganan masalah, sengketa, perkara, dan konflik di bidang pertanahan.
Coba kita menggunakan perhitungan kasar. Jika luas daratan di Indonesia 190 juta hektar, 140 juta berupa hutan di bawah otoritas kementerian sektoral, yaitu Kementerian Kehutanan. BPN mengatur tata guna 50 juta hektar untuk pertanian pangan, permukiman, perkebunan, dan infrastruktur lainnya.
Lahan sawit saja berkisar 8,1 juta hektar (Kementerian Pertanian, Ditjen Perkebunan, 2012) dan akan terus ditingkatkan. Jika lahan sawit terus ditingkatkan, pasti akan mengalih fungsi peruntukan lain dan menimbulkan masalah baru.
Dalam Rencana Strategis BPN 2010-2014 terdapat 7.491 kasus konflik agraria. Yang masuk dalam kategori konflik 858, sengketa 4.581, dan perkara tanah 2.052 kasus. Menurut laporan Konsorsium Pembaharuan Agraria, sejak 2004-2012 terjadi 618 konflik agraria di Indonesia dengan areal 2.399.314,49 hektar, dan lebih dari 731.342 keluarga menjadi korban ketidakpastian agraria. Dari seluruh perkebunan sawit, 59 persen berkonflik dengan rakyat, yaitu 591 kasus konflik di 22 provinsi dan 143 kabupaten (Fauzi, 2013).
Bagaimana suatu lembaga hanya setingkat badan menyelenggarakan urusan-urusan genting semacam ini?
Sejak awal, para pendiri bangsa telah menengarai persoalan ketimpangan penguasaan lahan. Soepomo dalam sidang BPUPKI menyatakan pandangan terhadap persoalan ekonomi dan tanah dengan menengarai ada yang menguasai tanah besar, tetapi yang jelata belum memiliki tanah. Maka, ia juga menegaskan, "Tanah pertanian itu lapangan hidup kaum tani dan harus tetap di tangan kaum tani."
Karena itu, presiden pertama, Soekarno, menjadikan penataan tanah sebagai bagian tak terpisahkan dari revolusi Indonesia (1960). Agenda pokoknya adalah menata struktur penguasaan agraria kolonial ke dalam struktur agraria baru yang memberikan hak kepada rakyat untuk menguasai tanah melalui program redistribusi tanah.
Bung Karno menempatkan land reform sebagai program politik. Presiden pun mengawal betul program land reform termasuk melalui Kementerian Pertanian dan Agraria yang berkoordinasi di bawah kendali Presiden langsung. Tampaknya semua pendiri bangsa sepakat bahwa tanah tidak boleh menjadi alat untuk menindas dan memeras hidup orang lain (AB Kusuma, 2004: 434-435).
Semua berubah pada masa Orde Baru. Agraria dikerdilkan maknanya hanya menjadi pertanahan. Urusan pokok semata-mata administrasi yang diurus Dirjen Agraria di Depdagri pada tahun 1968. Baru pada tahun 1990, BPN menjadi Kementerian Negara Agraria/Badan Pertanahan Nasional. Namun, itu pun tak lama karena kementerian dikembalikan menjadi lembaga setingkat badan.
Ibarat membangun rumah, bangunan besar tidak mungkin bertopang pada fondasi yang rapuh. Begitu pula dengan republik ini. Problem ketimpangan agraria yang mahadahsyat tak mungkin dibebankan pada suatu badan.
Harus dibentuk kembali suatu Kementerian Agraria dengan tugas menata ulang politik agraria. Ini untuk menunjukkan, Presiden selaku kepala negara memandang penting persoalan ini. Presiden harus mau mengakui kenyataan, kita berada pada situasi darurat agraria. Bagi saya, menata keadilan agraria adalah memastikan agar republik ini tidak berjalan dengan satu kaki.
Budiman Sudjatmiko Anggota Panja RUU Pertanahan Komisi II dari Fraksi PDI-P
(Kompas cetak, 24 April 2014)
Dikirim melalui SmartPhoneSoska®




















Komentar

Postingan populer dari blog ini

Hukum Waris Perdata

HAK-HAK ATAS TANAH MENURUT UUPA DAN PP. NO.40/1996

SISTEM ADMINISTRASI DAN TATA KELOLA KANTOR NOTARIS. [1]